Ahad, 31 Januari 2010

.:PERISTIWA DI SUBUH HARI:.

Nampaknya entry kali ini bukanlah sebuah sajak..tapi lebih be'ghupe' sebuah cerpen(yang ditulis mengikut sedap hati).AMARAN:kisah ini kisah benar.watak-watak dalam ini pun semua benar.Tiada yang benar melainkan yang benar-benar belaka..SELAMAT MEMBACA

SREEEEEET....terdengar daun pintu kamarku dibuka....
"Urghh...Syafiqah datang nak kejut aku kot..kejap lagi dia dengan Syaira dah nak balik.Takpelah,pejam mata dulu.Tunggu dia datang gerak-gerak badan baru bangun..hehe,"bisik hati kecilku yang sedang keletihan kerana asyik berulang alik ke toilet sejak tengah malam..Maka teddybear yang gebu kupeluk seeratnya dengan sabar menunggu 'Syafikah' datang mengejutkan aku dari tidur pura-pura ini..


Kching
..Kching...bunyi keychain pemberian naqibahku pada telefon bimbitku yang kuletak berhampiran kepala kedengaran.Lantas hatiku terdetik,"kenapa Syafiqah pegang enset aku pula ni?Dia nak cari kunci kot..takpelah.Tunggu dia gerak tanya kunci kat mana."Seketika kemudian terdengar komputer riba kepunyaan Sue disisi dilipat.TAP!!dan kemudian wayarnya dikeluarkan."Ah sudah..Apa kes Syafiqah nak main enset dengan laptop orang ni??".Lalu pejaman mata dibuka.Hasrat hati mahu menegur Syafiqah,namun terkesima sebentar bila yang terpampang di pelupuk mata bukanlah Syafiqah tapi.....YA ALLAH!!dia sangat dekat.Sangat dekat denganku!Aku bingkas bangun dan duduk di atas katil sambil bertanya "Kamu siapa?!!Mau apa?!".Biasan cahaya lampu dari ruangtamu dan dapur membolehkan aku melihat wajahnya yang tidak memakai helmet mahupun sebarang penutup muka,dan kulihat telefon bimbit serta laptop sudah dalam genggamannya..haih~

Dengan selamba badaknya dia menjawab,"Kamu Dewi kan?".

"Bukan!Bukan!Saya bukan Dewi.Ga ada yang namaya Dewi disini."(mode ketika ini masih mamai dan bingung.Fikiran sangat positif ketika ini dengan menyangka dia betul2 tersalah rumah.GILOSS!!)

"Tapi tadi dibilang ini rumahnya Dewi.Cuba tanyain temen-temennya bener ga ada yang namanya Dewi disini?".

"Ga!!Ga ada yang namanya Dewi disini.Disini semua student Malaysia.Ga ada student Indonesia disini"

Selesai berkata-kata aku bingkas bangun menyalakan lampu kamar dan membuka pintu kamar seluas-luasnya.Aku berdiri di pintu kamarku mengharapkan tamu tak diundang itu segera keluar dari kamarku.Sempat kuintai ke ruangtamu andai ada sesiapa yang masih berjaga namun hampa...huhu~Lelaki asing itu masih di dalam bilik.Cuma dari duduk dia kini berdiri di tempat yang sama dengan telefon bimbit dan laptop masih di tangannya.Soalan yang sama diulang-ulang kepadaku dan aku menjawab ala kadar.Masih mamai mungkin..(ditambah rasa malu kerana berpakain tidur di hadapan seorang lelaki yang entah turun dari planet mana.huhu~)

Lama dia disitu sebelum dia menghampiriku di muka pintu kamarku.Pintanya masih sama untuk bertanya ke teman-temanku jika benar ga ada yang namanya Dewi dirumah itu(woit!walaupun aku mamai tapi aku tak pelupa lagilah.Takkan aku tak kenal housemate aku sendiri..BENGONG mu nih!!)Perasaan bingung menjadi rimas kerana diasak dengan soalan yang sama berulang kali.(Tak paham bahasa ke ko nih!!aku kate takde takde lah)aura-aura gaduh dah mula keluar dari diriku.Teringat step-step sparring taekwondoku yang dah lama aku tak praktikkan.Tapi memikirkan aku yang keseorangan,risau juga kalau mamat tu mengganas lalu kupendamkan saja hasrat 'murni'ku itu..'perbualan' jarak dekat kami yang lama membolehkan aku mengecam wajah si bedebah itu.

setelah lama bersoal jawab dipintu kamarku,lalu dia meletakkan laptop dan telefon bimbitku yang sedari tadi dalam genggamannya ke atas lantai(dan sedari tadi juga kujeling.aku tak kisah enset aku tapi aku kisah laptop Sue!!)dan dia mulai keluar melepasi pintu dapur yang ternganga seluas-luasnya.Kusangka dia akan terus keluar namun sangkaanku ternyata meleset.Dia masih setia menanyakan aku soalan yang sama sambil tangannya mengeluarkan telefon bimbit dan mula mendail nombor seseorang.Kulihat matanya sempat menjeling ke pintu pagar dapur berdekatan.Mungkin ada temannya yang menanti disitu.


"Hello Dewi.Kamu lagi dimana?Dibilangnya tadi rumah kamu disini.Owh,diatas lagi ya?ya..ya"


Talian diputuskan..(Konon2 la kan..Entah dia telefon sesiapa entah.Aku pun tidak tahu.Atau mungkin sekadar bercakap sendirian..ceit!!).Dengan tersenyum dia meminta maaf padaku..

"Maaf ya.Rumahnya Dewi di atas lagi rupanya.."


aku sekadar mengangguk.Tidak berani dekat,aku masih berdiri di hadapan pintu kamarku..Sebaik sahaja dia menjauhi pintu dapur,aku meluru dan mengunci pintu dapur serapatnya.Lalu aku masuk ke bilik dan mengunci pintu bilik.Komputer riba dan telefon bimbit masih kubiarkan terdampar di atas lantai.Di sudut katil aku menangis.Baru terfikir kalaulah aku tak sedar tadi entah apa yang dia dah buat pada aku.Mungkin dia tak sekadar mencuri.Mungkin dia boleh buat "benda lain" jugak..kocoh-kocoh aku memeriksa badan sendiri.Mana tahu ada kesan yang ditinggalkan macam orang minyak selalu buat tu.Alhamdulillah,tiada apa yang ganjil..Bergegas ke meja study,aku mencari walletku.Alhamdulillah,masih tersimpan rapi..

Aku kembali ke sudut katil.Laptop dan telefon bimbit kubawa bersamaku.Mesejku hantar kepada seseorang mengkhabarkan berita buruk yang baru terjadi.Airmata terus mengalir.Tak tahu sebab apa..Perasaan bercampur baur.Rasa macam mimpi,takut,syukur,bingung semua ada..Lantas terfikir kamar-kamar rakanku yang ditinggalkan sekembalian mereka ke Malaysia tercinta.Lalu aku bangun menuju ke kamar Duha,terus ke kamar Sue dan akhir sekali ke kamar Bella.kesemuanya dengan pintu yang separuh terbuka namun bilik masih rapi.Tiada tanda-tanda digeledah.Pintu mereka kututup rapat semula sebelum beredar ke kamarku.Badan menggigil-gigil semakin laju..teddybear kupeluk buat penghilang resah..selawat bermain di bibir..mata tak lagi kantuk.Tak sabar menunggu siang menjelma.Namun tak terfikir langsung di fikiran untuk mengejutkan sahabat-sahabat di tingkat atas..serius..TIDAK TERFIKIR LANGSUNG!!

Entah bila aku terlelap aku sendiri tak sedar..yang kutahu aku mahu mandi dan solat.Usai solat sunat,aku khabarkan apa yang terjadi melalui status facebook ku.tak sampai beberapa minit,panggilan dari Bro Amad masuk.sungguh dia terkejut dan marah serta bengang.Berkali-kali dia nasihatkan aku supaya tak bertindak sendirian lagi seperti tadi malam..Maafla abang amad,saya sangat blurr masa tu.itu saja yang aku mampu jawab..

Kemudian masuk pula panggilan dari Bro Radzi.Aku ditegur benda yang sama..Maafla Abang Radzi,saya sangat blurr lah.Sempat berdiplomasi dengannya untuk menghalau dia keluar.huhu~Rupa-rupanyanya,si bedebah tersebut sebelum itu telah berkunjung ke rumah abang Radzi sebelum datang ke Casa Pelangi dan lebih mengejutkan,orang tersebut adalah orang yang sama iaitu mengenakan jaket hitam dan menggunakan modus operandi yang sama!!Ooooh si bedebah...sungguh bedebah kamu..Namun alhamdulillah,kesemua mangsa sempat terjaga sebelum diapa-apakan dan tiada barang yang sempat dicuri.Alhamdulillah..(boleh baca post baru Abang Radzi tentang ini--)

Jadi kawan-kawan,ini peringatan untuk kita semua..Lepas ini harap semua tolong kunci pintu ye.Tak kisah la duduk tingkat atas atau bawah,kosan atau rumah.Si bedebah itu tidaklah terlalu memilih.Ingat-mengingatilah..yang duduk rumah,kalau boleh kunci pintu bilik,kuncilah..Biarlah dia nak angkut semua barang rumah,yang lagi penting nyawa kita,badan kita.Tapi jangan lupa doa jugak.Tapi kalau setakat doa saja tak jalan juga babe..buatlah dua-dua.Usaha dan tawakallah..seiringkan ok?Amalkan sunnah nabi sebelum tidur.Bacalah doa dan buatlah macam Nabi ajar.

Akhir kata,jaga diri kawan-kawan..Saya sayang anda semua..Harap semua ini tak berulang lagi.Allah pilih saya untuk berikan pengajaran ini pada rakan-rakan semua.Ambillah iktibar darinya.Saya juga berbangga punya abang-abang dan kakak-kakak serta kawan-kawan di Cikuda yang mengambil berat dan baik hati..Terimakasih semua yang bertanya khabar dan memberi nasihat..

THE END.

Ahad, 3 Januari 2010

.:2 dalam 1;BAGAIKAN PUTERI & ADAM(AKU DARAH ANAK MELAYU):.

BAGAIKAN PUTERI
(PERTANDINGAN PUISIDRA BULAN PERSADA MELAYU 2009 ANJURAN BIRO INFORMASI DAN PENERBITAN KUBI)


Lembayung senja memayungi kesaktian laksamana,
Dalam alunan ratib zikir basah bibirnya,
Tenang gelojak jiwa beralun nafas,
Walau deruan ombak setia menghempas.
Lembayung kini kian kirmizi warnanya,
Dihias lenggok nyiur menyusun tari,
Menggamit camar segera pulang ke asal,
Sebelum di ufuk terbenam mentari.

Takdir menimpa mencicip ruang indah hidup Sang Puteri,
Merentas hijab masa dua dunia langit rizki,
Lantas terhumban terpinga bidadari dalam lembah asing,
Di dunia sana ada cinta yang menanti,
Dalam lafaz madah setia menemani,
"Bangkitlah Haryani!Kembalilah ke dunia asalmu!
Bernafaslah!Bernafaslah dengan nama Tuhanmu!
Aku mencintaimu Haryani..Pulanglah dikau..Pulanglah!"

Namun,disini ada hati yang menyepi,
Ia ibarat cinta yang berpetunjuk,dalam lakaran cinta yang jujur,
Memunggah hidangan lazat untuk Sang Rohani..
Disini ada cinta!Cinta yang kudus!
Ia bagaikan tempias hujan yang lembut,
Hanya hati yang hidup bisa basah merasai.

Kesaktian Laksamana menggugah sanubari puteri,
Tegar terhijab dimensi dunia yang tak mampu terzahir,
Membiar perahu cinta hanyut beroleng di tenang air..
Di tubir mata terpancar gelora jiwa tak tertafsir,
Tak terlontar desahan sukma tatkala terkunci bibir,
Hanya lirik mata jadi saksi,
Degup detak rasa dalam hati,
Senyum..menggayut di bibir.

Tapi desir angin tak selalu tenang membawa perkhabaran!
Pertarungan menongkah tribulasi kejahatan,
Kobar semangat bertiup tunjang keTuhanan!Ketuanan!
Pencak merobek tingkah menggalas beban di pundak,
Tertib menghunus bilah sakti menancap tegak,
Tangkas berkalih kanan dan kiri,
Lantas tertusuk lembah dada jantung Sang Puteri!
Lalu mengalirlah raksa pekat mengharum..Menghilang jasad,
Menjadi gumpalan kabus yang lenyap tak disedari..

Tika hujun turun,guruh berdentum,
Mengalirlah air dari perbkitan,
Mengalir menujah ke batu,
Melekuk tanda waktu berkalih.
Seiring nyawa menghanyut usia,
Selangkah nafas melangkah ke hujung,
Awan..kalau dapat kucapai saktilah hamba,
Kau..bagaikan puteri dihatiku Haryani..



A.D.A.M (AKU DARAH ANAK MELAYU)
(PERSEMBAHAN MALAM ANUGERAH PERSADA MELAYU 2009)



Kemawan berarak lesu dalam lambaian senja nan merah,
Menitip seutas rindu dalam kalbu,
Menggamit seutas kasih dalam syahdu,
Melambai sekalung cinta dalam sendu..

Andai arjuna meluncur panahnya,
Terkesan hati tiada terperi,
Membusung rasa mendalam di dada,
Meratib merintih Sang Cinta dunia,
Apa benar begini Melayu?!!
Apa benar ini acuanmu?!!

Apa MELAYU??!!
Siapa MELAYU??!!
Mana MELAYU??!!
Itu bukan aku!!
Itu dulu..Zaman kaduk masih dijunjungmu!!
Itu dulu..Zaman Sultan masih ketakutanmu!!
Ini zamanku!!
Tiada lagi yang namanya MELAYU!!
Kita bersatu,kita seteru,
Kita bukan bangsa tapi kita negara!
Apa kau buta??

(Mengeluh..)
Apa buta matamu??
Apa kelu lidahmu??
Apa tuli telingamu??
Ini tinggalan kita!
Ini warisan kita!
Ini tamadun kita!
Ini khazanah kita!
Kita dulu megah di puncak,
Mengapa kini mengesot merangkak?
Apa mati hatimu??

Arrrggghhhh!!!!!!
Ini duniaku juga duniamu!
Tapi nanti kuburku bukan kuburmu!
Liang kita tak mungkin bertemu!
Nisan kita tak mungkin bersatu!
Akankah disana kita bertemu
Atas nama kita MELAYU??
Mungkinkah disana kita bertamu
Hanya kerna kita MELAYU??

(Senyum sinis,menggeleng...)
Jangan diduga dalamnya lautan,
Jika kailmu sejengkal jua,
Jangan dilupa manisnya kenangan,
Sorotan MELAYU tika gemilangnya.
Lihat..Dengar..Rasakanlah!!
Cintaku MELAYU!!
Kasihku MELAYU!!
Sayangku MELAYU!!

Sayang bukan sayang paksaan,
Sayang bukan sayang mainan,
Sayang bukan sayang rupaan,
Sayang bukan sayang puraan.
Sayang kita kerna tahu,
Siapa diri siapa seteru!

Di bumi Tuhan kita bertemu,
Ada yang faham ada yang keliru,
Sedarlah bangsaku,
MELAYU takkan layu!
Dan mungkin hari yang satu,
MELAYU kan gagah di persadamu..

P/S:Terima kasih saya yang tak terhingga buat semua yang terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam kedua-dua persembahan ini.Semoga ada manfaat dan ibrah darinya.Semoga ukhwah yang terjalin terus terpahat padu dalam sanubari.Sebagai insan,aku sayang padamu....=)